memoir

Iman dan Islam

10:54 AM

Kaede Building, Reitaku University, Kashiwa

"Alhamdulillah, sama-sama kita merafa'kan setinggi tinggi kesyukuran kepada Allah swt atas dua nikmat paling besar dalam hidup ini, iaitu nikmat iman dan islam.. Alhamdulillah"

"Alhamdulillah..." Bergema dewan solat Masjid al Qadisiyyah dengan tahmid serentak dari ratusan pelajar yang sudah mula duduk merapat rapatkan diri antara satu sama lain, menginjak ke bahagian depan menandakan bersedia untuk mendengar kuliah 5 minit dari setiap wakil tingkatan, meneruskan tradisi pelajar Sbpi Rawang usai menunaikan solat Maghrib sebelum ke kelas prep. Beberapa pelajar senior mula merapatkan diri ke dinding mencari port selesa untuk memejamkan mata, ada yang berkumpul di bawah kipas bagi memulakan sesi urut bahu tidak berbayar.

Kalau bukan kuliah 5 minit, pelajar muslimin dari Badar akan melaksanakan forum yang selalunya tidak kering gusi mendengar telatah ahli panel ketika menyampaikan tazkirah. Paling kurang, lampu akan dipadam selain lampu tengah masjid untuk tayangan media sekiranya terdapat video klip terbaru yang di download, seperti klip salafussoleh dan pergolakan Palestin. Zaman-zaman tiada wifi!

Muslimat serentak mengeluarkan buku tazkirah dari beg telekung masing-masing, lengkap dengan pen bewarna warni untuk memeriahkan nota yang dicatit. Ketawa kecil sesekali kedengaran apabila melihat sahabat sebelah tersungkur tidur menekur akibat kepenatan dengan jadual pelajar asrama yang padat. Paling mengerikan, mangsa mangsa kepenatan ini diserang pula cramp kaki yang sangat ngilu dan memalukan.. hahaha ^^ begitulah, antara satu dalam 1001 kenangan.

***

'Beep' 

Mata sekilas memandang ke arah skrin telefon sambil tangan masih laju mencatat lambakan penerangan dari Prof Andrew. Tanpa kedengaran merdu azan, deringan sebentar tadi menandakan waktu maghrib telah masuk dan bakal berakhir pada pukul 6 petang, iaitu sebelum waktu kelas tamat. Matahari mula terbenam seawal 4.30  petang, menandakan musim sejuk mula menjengah kerana waktu siangnya yang pendek.

Melihat Prof yang belum lagi menunjukkan tanda-tanda mahu berhenti mengulas buku Japanese Society tulisan Chie Nakane, ahli antropologi terkenal di Jepun, aku cuma mampu pasrah dan meminta diri ke tandas untuk mengambil wudhu' dan menjalankan tanggungjawab seorang hamba kepada Tuhannya. Mathurat bersama sahabat diganti dengan mathurat ketika berjalan kaki pulang ke rumah, itupun kalau buat. Bacaan Quran sejurus selepas solat diganti dengan bacaan secara perlahan dalam bas dan train. Solat sunat dhuha dan rawatib yang dahulunya sebati dengan diri,  kini hanya buat apabila teringat. Deringan telefon bimbit menjadi sahabat setia mengingatkan waktu solat dan ibadah sunat. Bacaan Quran dari corong masjid diganti dengan mp3. Youtube menjadi sandaran untuk mengisi kekosongan jiwa, malah sebenarnya makin mengosongkan jiwa kerana aplikasi tersebut lebih kerap digunakan untuk mendengar lagu keduniaan dan rancangan-rancangan tidak berfaedah bercampur  dengan maksiat. Namun begitu, Alhamdulillah, 4 tahun di Jepun, Allah menjagaku dengan usrah skype walaupun bersama adik beradik usrah yang tinggal berlainan pulau!

***
Tidak dinafikan, bila suasana memudahkan kita beribadah, terasa betapa seronoknya masa yang banyak diluang dengan Allah. Tapi bila suasana menjadi sukar, kualiti masa yang sedikit itu pula yang menjadikan ibadah terasa manis dan bermakna. Disitulah prioriti iman dan islam teruji, dan hanya tika itu lafaz "alhamdulillah" seolah-olah mampu meleraikan segala resah dan sesak dada.

Alhamdulillah, dalam kesibukan tidak bertepi, tenggelam dalam urusan dunia yang tak berkesudahan.. hingga saat ini aku masih diizinkan menikmati iman dan islam.

Alhamdulillah,
wa lillahilhamd. 




antologi

Kelopak Satu

9:37 PM

Rose Garden, Reitaku University, Kashiwa

"Tangkap dia, kalau jumpa humbankan dia ke dalam sungai!"

Hingar bingar rusuhan orang ramai memecah keheningan subuh Kampung Merpati. Masing-masing membawa puntung kayu yang dinyalakan api dihujungnya. Mereka meredah semak dan belukar, mengharung sungai. Sebahagian daripada mereka mengetuk pintu setiap rumah di kampung itu untuk mencari seorang anak gadis malang, bernama Cempaka Sari.

"Ada apa riuh-riuh itu mak" Sambil terpisat-pisat bangun dari lena, Cempaka mencari ibunya di dapur.

"Tiada apa-apa Sari, pergilah kau tunaikan solatmu dulu, nak" Ujar ibunya lembut, bersama riak tenang wajah yang sedang dibuat-buat.

Cempaka tidak sedap hati, mulut menutur zikir sambil menuruni anak tangga di luar rumah, lalu mencedok air dari tempayan untuk dibuat air wudhu. Usai solat subuh, terdengar suara memberi salam di luar rumah minta dibukakan pintu. Peluh merecik di dahi Cempaka. Siapa pula subuh-subuh datang ke rumah. Pintu dikuak perlahan.

"Allahuakbar, bapak rupanya."

Kerana terlalu gelisah, terlupa dia pada bapanya yang melazimi subuh berjemaah di masjid  Bapanya baru pulang dari masjid tapi hari ini tampaknya lebih awal dari kebiasaan.

"Cempaka, segeralah kau siapkan persalinan barangkali untuk dua tiga hari perjalanan. Kita harus lekas keluar dari kampung ini", pesan bapa dengan suara sedikit mengah.

Ibunya datang dari belakang dengan dua mangkuk tingkat. Barangkali sebagai bekal perjalanan.

"Lekaslah kau bersiap nak, hari sudah singkat. Kita kena cepat." ujar ibu, sudah hilang tenang dalam nada suaranya.

Cempaka akur tanpa jawapan lalu segera ke kamar tidur. Dia membentangkan kain batik di atas lantai lalu mula menyusun helaian baju dan barang-barang keperluan di atasnya. Sesudah itu dia menyimpul ikatan kain kemas-kemas lalu disandangkan dibahu. Rambut diikat sanggul, dua tiga juntai rambut diselit ke belakang telinga lalu dia menyarung kerudung di kepala. Dia berlari anak menuju bapa dan ibu yang sudah menunggu di bawah rumah.

Selesai menutup pintu depan, Pak Salak segera menyalakan dua puntung kayu untuk dibuat obor. Satu diserahkan kepada isterinya. Kedengaran sayup-sayup dari jauh suara orang berteriak menjerit nama Cempaka.

"Lekas, kita lari ke arah sungai. Sudah aku siapkan sampan" Pak Salak mengerahkan isteri dan anak yang dikasihi pergi dahulu.

"Hah, itupun mereka! Kejar!" Gerombolan orang kampung dapat melihat dari jauh 3 beranak yang sedang ketakutan itu. Mereka berlari dengan langkah besar-besar untuk menghalang keluarga tersebut daripada melarikan diri.

Pak Salak sudah memikirkan idea untuk menyelamatkan diri. Sengaja dia berpisah dengan isteri dan anaknya untuk mengelirukan orang kampung. Hasilnya, dua kumpulan terpecah, satu mengikut cahaya api dari obor Pak Salak. Satu lagi mengejar cahaya dari obor yang dipegang ibu Cempaka.

Namun takdir tuhan, perancangan Pak Salak tidak menjadi. Setibanya Cempaka bersama ibu di tebing sungai, asap sudah berkepul memenuhi ruang udara. Sampan yang sepatutnya dinaiki telah hangus dibakar orang kampung yang berang.

"Allahuakbar, dugaan kita. Suratan kita. Innalillahi wa inna ilaihirojiun " Mak Som menggenggam tangan anaknya erat-erat.


***

bersambung

(Kelopak Cempaka di dahan Sakura)
klik: <3 Teaser <3







ムスリム

Hadith #1

7:52 AM

Tokyo Jamii, Yoyogi Uehara, Shibuya


(  意志  /  النِّيَّةِ  /  Niat  /  Intention  )

信者たちの長[1]、アブー・ハフス・ウマル・イブヌ=ル=ハッターブ[2]―アッラーよ彼を嘉したまえ―の権威[3]による。彼は伝えている。私はアッラーの御使い―アッラーよ彼に祝福と平安を与えたまえ―が言われるのを聞いた。

行為とは意志にもとづくものであり、人はみな自らの意志した事柄の所有者である。したがってアッラーとその御使いのために聖遷に参加した者は、アッラーとその御使いのために聖遷[4]を行なったのであり、現世の利益、結婚相手の女のために聖遷に加わった者は、それらのために聖遷を行なったにすぎない。

「 この伝承は、伝承学の大家である2人のイマーム、アブー・アブドッラーフ・ムハンマド・イブン・イスマーイール・イブン・イブラーヒーム・イブヌ=ル=ムギーラ・イブン・バルディズバ・アルブハーリーと、アブ=ル=フサイン・ムスリム・イブヌ=ル=ハッジャージ・イブン・ムスリム・アルクシャイリー・アンナイサーブーリーの各『サヒーフ』[5]中に記載されている。ちなみにこの両『サヒーフ』は、著述[6]の中でももっとも信憑性の高いものという評価をうけている。  」

註:
1 アミール・ル・ムウミニーン/信者たちの長とは、カリフたちに与えられる呼称。
2  第二代目正統カリフ
3 直接預言者から伝承を耳にしている人物を権威とした。伝承は普通以下のような鎖(伝承27註(3)参照)を持っている。「この伝承はEにより伝えられ たものである。EはDから、DはC、CはB、BはAから伝え聞き、Aは預言者が言われるのを聞いた。」この場合、もちろんAが権威となる。ち なみに本書では煩雑を避け、多くの場合B以下は省略されている。
4  聖遷はマッカ(メッカ)からアルマディーナ(メディナ)へのムハンマド(彼の上に祝福と平安あれ)の移住を指す。
5『サヒーフ』は「真正伝承大成」の意。本文中にあるように、アルブハーリーとムスリムの『サヒーフ』は伝承学中で欠かすことの出来ない重要な集大成。
6  ここでは伝承集成の著述をさす。



............................................................................................ 

عَنْ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ:
سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ: إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى. فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ.
[رواه إماما المحدثين أبو عبد الله محمد بن إسماعيل بن إبراهيم بن المغيرة بن بردزبة البخاري وأبو الحسين مسلم بن الحجاج بن مسلم القشيري النيسابوري في صحيحيهما اللذين هما أصح الكتب المصنفة]
............................................................................................ 


Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khattab radhiallahuanhu, dia berkata,

"Saya mendengar Rasulullah shallahu`alaihi wa sallam bersabda: Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena menginginkan kehidupan yang layak di dunia atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan.

(Riwayat dua imam hadits, Abu Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Al Mughirah bin Bardizbah Al Bukhari dan Abu Al Husain, Muslim bin Al Hajjaj bin Muslim Al Qusyairi An Naisaaburi di dalam dua kitab Shahih, yang merupakan kitab yang paling shahih yang pernah dikarang).


............................................................................................ 


 From the Amir al-Muminin Abu Hafs 'Umar ibn al-Khattab, radiya'llahu 'anhu, that he said,

"I heard the Messenger of Allah, may Allah bless him and grant him peace, saying, 'Actions are only by intentions, and every man has only that which he intended. Whoever's emigration is for Allah and His Messenger then his emigration is for Allah and His Messenger. Whoever's emigration is for some worldly gain which he can acquire or a woman he will marry then his emigration is for that for which he emigrated'."

(The two Imams of the hadith scholars narrated it - Abu Abdullah Muhammad ibn Isma'il ibn Ibrahim ibn al-Mughirah ibn Bardizbah al-Bukhari and Abu'l-Husein Muslim ibn al-Hajjaj ibn Muslim al-Qushayri an-Naysaburi - in their two sahih books which are the most sahih books compiled. )


............................................................................................ 


REFERENCES
1. http://www.40hadith.com/40hadith_jp
2. 40 ハディス, Islamic Center Japan
3. http://www.bogvaerker.dk/The_Comple
4. http://www.al-ahkam.net/home/hadis4
5. http://sigir.uitm.edu.my/webhadis/
6. Hadis 40, kitab Imam an-Nawawi kupasan  Dr Abdul Basit bin Abdul Rahman (https://www.youtube.com/watch?v=1mx...)
7. Fahrur Muis, Muhamad Suhadi, “Syarah Hadis 40 Imam Nawawi”, Kemilau Publika